08 – 15 April 2006 : Ngoboy ke Bali dan Lombok

Posted: May 9, 2007 in Bali-Lombok-Sumbawa
Tags: ,

Di kereta ekonomi Senen-Pasar Turi

April ini saatnya dapet cuti baru lagi nih, kerjaan dah suntuk banget. Jadi awal bulan gw dah nego si Big Bosz untuk minta cuti 11,12,13 April (lumayan ada 2 hari libur nasional nih tgl 10 dan 14, jadi from 8-16 April, I will a loooooong vacation deh).

Gw sms temen yg dulu kul di Univ Mtrm Lombok, ngajak jalan of course, but….temen gw lg boke’ (just like he always did), yah tapi dia ga tega juga ngebiarin gw jalan sendiri, so bungkus deh ke Lombok ngoboy style. 7 April malem sepulang kerja gw langsung nge-pack baju (2 kaos oblong, 1 celana pendek, 1 handuk kecil, n 3 pasang underware, that’s it !!!).

Pagi tgl 8 April ketemuan di Cempaka Mas (strategis sih tempatnya). Temen gw masih belum yakin bener kalo gw emang bener-bener mo nekat ke Bali-Lombok..so debat kusir pun terjadilah di Gramedia (gw nyari peta wisata Bali-Lombok soalnya yg gw punya ketinggalan…bego banget deh!!!). Akhirnya sepakat deh kita berangkat ke Lombok (“Ayo Dian kamu bisaaa!!!” kalo kata Mas Aris IBP). Lha temen gw ga bawa apa2 cuman tas pinggang kecil berisi kaos oblong n saputangan anduk (he even doesn’t bring any underware!!! Nanti gw beli aja deh, gitu katanya, tanpa nyadar kalo dia itu boke abis, hi…hi…dasar!!!). Waktu nanya ticket agent alamaaaaak….tiket pesawat mahal booo maklum ngedadak n long weekend pula, kita putusin liat jadwal kereta di Stasiun Senen & Gambir.

Celingukan di Stasiun Senen, Ha!! tiket ekonomi ke Surabaya cuman 30 rebu berangkat jam 14:00 (it’s mean 10 menit lagi tu kereta berangkat), temen gw nantang “berani ngga lu naek kereta ekonomi???” gw bilang ayo, siapa takut (lagian gw lagi ngga punya tenggat waktu apa-apa, cuman need to get away from my boring routine job) akhirnya kita beli deh tuh tiket (turun drastis dari pesawat ke kereta ekonomi, kelas busines pun tidak, ekonomi bo ekonomiiii….).

“Ngga dapet tempat duduk lho udah penuh. Bisa lari cepet ngga?? Keretanya udah mo berangkat tuh???” kata Mbak yg jual tiket sebelum kita bayar. Secara setelah bayar kita langsung lari pontang panting kaya copet dikejar masa mo dikeroyok. Waaa…. keretanya penuh banget n kaya toserba, mo beli apa juga ada. Setelah nyusur dari gerbong ke gerbong (yg semuanya penuh sesak), akhirnya kita mutusin mo ngepos senderan ke dinding toilet (turun gengsi seratus derajat lagi jadi penjaga toilet…), siap-siap beli koran n nyari-nyari kantong plastik buat duduk di lantai gerbong. Dan keretapun berangkat…

Jam-jam pertama di kereta kita habiskan buat ngobrol ngalor-ngidul celingukan n cekikikan berdua sambil ngeglesot di lantai gerbong n di langkahin oleh segala macam pedagang asongan yg hilir mudik kagak ada matinye. Kesimpulan obrolan ngalor ngidul itu adalah sebagai berikut: kita ke Surabaya dulu terus liat-liat situasi, kalo emang masih niat kita terus ampe Lombok, kalo ngga kita belok ke Malang (he…he…ngga puguh banget ya??? But….ini bukan trip pertama gw yang tanpa perencanaan, udah sering kok).

Seru banget deh tuh yang namanya kereta ekonomi. Jalannya nyantei…ada kereta business yg mo lewat duluan monggoooo…kereta executive VIP apalagi monggo pisaaaan maaas… Yg dijual bener-bener lengkap ngga perlu takut kelaperan, cuman perlu takut kena tipes n hepatitis-B aja he…he…. Malem pun masih rame hilir mudik nginjekin penumpang bego yg mau aja naek kereta walaupun udah tau ngga dapet tempat duduk. Bener-bener ngga ada matinye deh!! Sekitar tengah maleman, entah di stasiun mana, Mbak-mbak n suaminya yg duduk di kursi pojokan turun n karena kasian ngeliat gw kali, dia ngasihin kursinya yg tentu saja gw sambut dengan penuh suka cita. Kita ngga berani minum air banyak-banyak, takut pengen pipis boo.. serem deehh toiletnya.

Surabaya – Denpasar By Bus

Jam 8 pagi tanggal 9 April kereta nyampe di Pasar Turi n kitapun buru-buru nyari kamar mandi sewaan n nyari sarapan. Sarapannya soto Surabaya, nyari bubur ayam kok ya ngga ada yg jual yaa??? Hmmm…enak juga kok soto Surabayanya. Temen gw beli underware 10rb 3 di kaki lima deket stasiun. Dari Stasiun, kita jalan kaki dikit ke tempat bis-bis dalem kota yg jurusan terminal bus. Waaaah…Surabaya puanas buanget yo ree masih pagi juga dah kaya gini…,jalannya kecil-kecil tapi Mal n Plaza ada dimana-mana. Di terminal bus…wow calonya banyak banget!!! Banyakan calonya dari pada penumpangnya. Waktu nyampe terminal, ternyata bis yg ke Banyuwangi (yg ekonomi maksudnya…) barusan berangkat katanya, jadi harus nunggu lagi. Yo wis deh kita nunggu sambil nontonin pasukan trantib yg lagi rajin ngusirin para calo menjauh dari ruang tunggu penumpang.

Sekitar jam 12 siang bisnya berangkat, dengan exiting banget gw jelalatan ngamatin daerah sepanjang rute Surabaya-Banyuwangi. Waaa….banyak nama daerah yg cuman gw tau lewat tipi or koran yg jadi tenar gara-gara kasus pembunuhan dukun masal n teroris n dlsb deh. Rumah-rumah permanen jawa lama sepanjang kiri-kanan jalan menurut pengamatan gw sih punya ciri khas tersendiri, salah satunya cara perpageran halaman yaitu pager tembok pendek, halaman2nya jg luas2.

Asyik juga sih ngamatin daerah2 sekitar, tapi bisnya lelet, ngetem dimana-mana. Penumpangnya jarak deket jg dibawa, jadi deh banyakan berhentinya, so…ga nyampe-nyampe padahal hari dah mulai sore nih. Saking bt-nya di bis, iseng-iseng tiap nemu penanda km di pinggir jalan gw baca kenceng-kenceng “Banyuwangi 90 km” kaya gitu, sampai kenek ama temen gw ketawa n terheran-heran “Kok, loe bisa nemu sih??? Padahal kan gelep n nyempil gitu biasanya penandanya.” Selewat maghrib kita nyampe di Hutan Alas Purwo nan sepi, gelep, rimbun banget, n tentu saja syereeem, mana kendaraan yg lewat jarang bgt lagi. Eh, tapi kok ada 2 motor tiba2 muncul dari tengah hutan???

Hhhh..lega banget deh waktu nemu civilization lagi, dan sampailah akhirnya kita ke Terminal Banyuwangi. Kecil banget tempatnya, cuman ada angkot beberapa biji n bis kita. Kitapun ngelanjut pake angkot untuk menuju ke pel penyebrangan. Di pelabuhan kita ditawarin awak bis AKAS tujuan Denpasar, dia bilang (n temen gw juga bilang) kalo malem ga ada lagi angkutan Gilimanuk-Denpasar, so….jadilah kita sepakat naek bus AKAS.

Di kapal penyebrangan (tiket Rp.4.300,- per orang), kita nyobain makan nasi kucing 2 ribuan (itu istilah mereka buat nasi bungkus kecil yg lauknya telor or ayam n sambel), hmm….enak juga nih sambelnya terutama, apalagi makannya sambil duduk di anjungan n memandang kerlap kerlip lampunya pulau Dewata. 15 menit kemudian mendaratlah kita di Pulau Dewata. “Hoiii….gw dah nyampe Pulau Bali neeehhh” begitu sms gw dengan noraknya ke temen yg ketinggalan nun jauh di Desa Nagrak – Cibad
ak – Sukabumi sono (RT / RW nya ga tau gw sory…he…he…). Yo maklum deh berwisata ke pulau Dewata selama ini kan cuman ada dalam angan n mimpi doang karena ngga keudag duitnya booo.

Di pintu keluar pelabuhan Gilimanuk, semua penumpang bis disuruh turun n disuruh nyiapin katepe, mo diperiksa katanya. Wah beneran aza, satu-satu KTP penumpang di-scanning, fotonya dicocokin ama orangnya, kalo udah expire langsung KTP-nya dibolongin, ditanyain tujuan selama di Bali n untuk berapa lama… Semua orang kena, kecuali ibu-ibu gemuk yg memang tiap hari hilir mudik Gilimanuk-Banyuwangi buat berjualan di pasar. Ternyata, selama penumpangnya diperiksa bis-nya juga diperiksa dengan super teliti. Waaaah…gara-gara tukang bom sialan itu tuh jadi begini deh Bali…bagaimana wisatawan mo banyak dateng yeh???

Perjalanan Gilimanuk-Denpasar ternyata lama juga, jalanannya ngga terlalu lebar n berkelok-kelok. Dan yang paling seru, sopir bis nya!!! Ngelariin bis kaya diudak setan hutan Alas Purwo. Ngaciiiir teruuus, ngga perduli tikungan tajam atawa jalan lurus tancap gas teruuusss…kalo kata pengarang “Laskar Pelangi” sih : tanpa perduli gaya centrifugal or centrifetal!!! Niatnya tadi di bis mo tidur, lha…kalo kaya gini mah mana bisa. Padahal bisnya ngga terlalu penuh, jadi seorang bisa tidur nyelonjor di bangku 3 sendirian. Tapi..coba aja tidur, tanpa diiket ke kursi niscaya anda akan terbanting ke lantai bis he…he… Kata temen gw, sopir2 AKAS emang begitu, n konon katanya doktrin supir AKAS “kalo nabrak orang mending sampai mati sekalian” soalnya santunan kematian jauh lebih murah daripada santunan cacat seumur hidup!!! Ha!!! Begitu amat sih??? Masa????

Sekitar tengah malam kita sampai di Denpasar (dengan selamat, tanpa benjol or lecet sedikitpun). Daaaann…langsung di kerubutin sopir2 taksi!!! Rencananya kita mo nginep di Kute, tapi akibat salah perhitungan, kemaleman deh, karena udah tengah malam angkutan umum udah ngga ada, adanya cuman taksi (waaa….budget ku bengkak deeehhh). Untungnya ada 2 penumpang kemaleman lainnya yg mau share taksi sama kita, jadilah kita joinan. Sama sopir taksi kita dianterin ke Legian Beach Bungalow (di Jln. Padma daerah Legian Kelod – Kuta 0361-751087) , katanya tempatnya bersih-murah-aman n deket bgt ke pantai Kute. Jadilah kita rent kamar 90rb an 2 single bed, fan , shower, n breakfast untuk 2 malam (tgl 9-11 April). Begitu ngamar, temen gw langsung mandi n nyuci baju  sementara gw nge-charge HP sambil ngidupin FM-nya nyari2 channel malam anak muda gaulnya Bali.

Dari Tanah Lot hingga Uluwatu

Paginya sambil breakfast, kita ngobrol2 sama pengelola bungalow nyari2 info n tips2 berwisata murmer di Bali. Ada 4 pilihan:

a) nyari share trip yg katanya sekarang mah agak susah sebab wisatawan lagi sedikit bgt,

b) nyewa skuter alias sepeda motor harga mulai 30rb an se jam bisa ngider sesuka hati asal tau jalan he…he…,

c) nyewa mobil plus supirnya harga mulai 300rb per 8 jam, kelebihan jam di charge beda lagi, destinasinya bisa kita tentuin sendiri, or

d) private trip nan mahal tentunya (yg tentu saja ngga bakalan kita pilih….).

Akhirnya kita milih opsi c karena kalo nyewa sepeda motor temen gw ga tau jalan n ga punya SIM (gw??? Boro-boro deeehhh). Kita putusin berangkat jam 8 dan kembali jam 5 sore dengan destinasi, Tanah Lot dan sekitarnya sampai ke Uluwatu n kalo masih ada waktu ke Nusa Dua. Rencananya dari situ kita mo langsung ngelanjut ke Padang Bai di Bali Timur yg jadi pintu gerbang ke Lombok.

Masih ada waktu nih sebelum berangkat. Kita pun jalan-jalan diseputaran bungalow ke arah pantai Kute ngelewatin Hotel Padma dan hotel2 besar lainnya, ternyata deket banget. Di pantai kita nyobain lagi nasi kucing, hmmm…sambelnya lebih enak dari pada yg di Banyuwangi, ngga terlalu pedes, asinnya pas, manisnya pas, banyak tomatnya. Temen gw aja yg jaim perut n anti sambel sampe nambah 2 kali, cuek aja dia gw ledekin juga.

Waktunya berangkat…!!! Mobilnya pake jimny, ber-AC, pak sopirnya ramah banget n asli Bali. Logat Bali lucu ya, ujung kalimatnya naik-naik semua. Destination pertama Tanah Lot (tiket Rp. 7.500,- ), agak jauh juga dari Kute, ngelewatin daerah sawah-sawah dengan pemandangan tembus ke laut biru di kejauhan. Hmmm… Tanah Lot emang indah ya??? Purenya benar-benar indah, tapi ngga boleh masuk dan sayangnya lagi ngga ada upacara keagamaan apa-apa, yg ada cuman upacara motret2nya para turis lokal berwujud serombongan anak SMA dari Jakarta. Ada ular sanca gede n panjang banget tapi dah jinak lagi dipake temen berpose sepasang turis mancanegara, yg cowoqnya begitu exiting megang2 uler yg ceweqnya begitu ngeri sehingga she almost out of frame!!!

Terus kita ngelanjut lagi ke tempat yg banyak monyet putihnya (Taman Wisata “Alas Kedaton” di daerah Kukuh-Marga-Tabanan, tiket Rp.3.300,-). Lucu monyet2nya pinter diving di selokan yg airnya bening, cepet banget lagi berenangnya. Kelelawarnya juga gede-gede. Di situ, oleh guide lokal yg menerangkan segala sejarah seputaran tempat itu, gw berhasil di rayu untuk membeli oleh-oleh baju n celana pendek bali ha…ha… ya udah deh ga enak sama dia jadilah gw shoping. Ternyata itu kios punya keluarganya. Pemerasan terselubung sih…tp gpp deh.

Selanjutnya kita ke Istana …… di daerah Badung (namanya apa ya??? Tiket Rp. 3.000,-). Alkisah, konon kabarnya di situ tempat dilaksanakannya peradilan adat. Ada semacam balairung, dengan kursi2 melingkari ruangan seperti di colosium nya para DPR romawi, ada kursi hakim, jaksa, saksi dan kursi terdakwa ditengah2 ruangan. Istananya / pure nya terawat dengan baik dan masih dipakai bersembahyang umat Hindu. Tapi hari itu lagi-lagi, sedang tidak ada upacara keagamaan, cuma ada beberapa orang ibu yang akan bersembahyang. Katanya bagi ceweq yg lagi M, dilarang masuk ke Pure. Oh gitu ya??? Di mesjid juga gitu sama!! Di depan pure banyak pedagang kaki lima sebangsa jualan bakso, pecel lele, dll. Yang menarik adalah yang jualan bakso bali, ternyata dagingnya pakai daging B2. Kata pa sopir, makanan khas bali yg paling di cari wisatawan adalah B2 guling panggang. Hiyyyy… ngeri deh gw… Bukan apa-apa sih cuman gw ngeri aza sama yg namanya daging guling panggang, apapun itu dagingnya!!!

Giliran berkunjung ke Cultural Park Garuda Wisnu Kencana, aduh ne… jadi sedih deh ngeliatnya ini bener-bener salah satu obsesi manusia yang terbengkalai. Pemandangan ke kota Denpasarnya nya sih bagu
s, Bandara Ngurah Rai jelas banget, tapi yo wis itu tok dan tangga naiknya waduh kok ya uakeh tenan yo re??? cape deeeh…. Kayaknya kemahalan banget tiket masuk yg 10 ribu itu, belum parkirnya 5 ribu.

Sekarang saatnya ke Uluwatu (tiket 3 ribu). Tapi kok warung makanannya ora ene’ yo??? Warung minuman sih banyak. Nah Pure Uluwatu ini boleh dimasukin turis . Untuk masuk ke Pure Uluwatu kita diwajibkan pake ikat pinggang adat berwarna kuning dan bagi yang bercelana pendek or rok pendek diwajibkan memakai sarung adat yang semua biaya sewanya sudah termasuk dalam harga tiket masuk. Di Pure Uluwatu ini tiap jam 6 sore ada pertunjukan Tari Kecak yang terkenal itu. Pemandangan ke laut lepas indah banget, wah tebing dan ombaknya asyik, banyak monyetnya pula (yg inimah ngga asyik, ngeri lagi!!!). Makanannya buah-buahan kaya jambu, apel, belimbing, pisang batu juga doyan, gw ikut penjaga pure yang bertugas ngasih makan para monyet. Ngeri juga sih, soalnya ada monyet yg galak, katanya minggu kemarin ada kasus pembunuhan monyet oleh si monyet galak tadi, mau ditangkep dianya lari masuk hutan, susah ditangkapnya. Pemandangan ke laut lepas dapat dinikmati melalui jalan setapak yang sudah dibangun dengan tembok permanen, walaupun belum mencakup seluruh sisi tebing. Sempat sangat tergoda untuk menuruni tebing nan terjal untuk mencicipi ombak Uluwatu (pada saat itu tidak ada papan larangan menuruni tebing, entah sekarang), tapi tidak jadi, karena sang temen ternyata tak punya nyali !!! (atau mungkin dia terlalu berhati-hati dan terlalu bertanggung jawab atas keselamatan sang temen, so… he just shut down my wild side). Wah baru jam 4 nih, nunggu kecak kelamaan n pasti kena charge tambahan karena lewat jam 5, akhirnya kita pun jalan lagi, kali ini menuju Nusa Dua dan sekitarnya.

Wooow…Nusa Dua emang surganya para dewa-dewi berduit ya. Hotelnya bikin keder seorang backpacker. Saat itu hujan deres banget jadi kita ngga sempat turun mobil (backpacker takut ujan….ada gitu???).

Waktu mo balik ke penginapan, pak sopir salah ngabil rute, ternyata tengah kota macetnya minta ampun, saat itu hujan tinggal gerimisnya aja, tapi bisa juga akhirnya nyampe tepat waktu. Sore dan malam hari kita habiskan dengan berkeluyuran di sekitar Legian dan Kute, kafe-kafenya semarak tapi pengunjungnya tidak banyak. Suasananya benar-benar tidak seramai sebelum zaman bom, kata pengurus penginapan yag kami tempati. Di pintu kafe, terlulis “Pedagang acung-acung dilarang masuk”, ha… pedagang acung-acung ternyata istilah Bali untuk pedagang asongan. Tak lupa, kami pergi ke Ground Zero, ya ampun para teroris ini bener-bener udah buta hati nurani. Apapun yang kalian perjuangkan, guys, killing and hurting other people just absolutly NOT RIGHT in any manner…….

Lombok

Pagi-pagi kita check out, tujuan kita mau ke Padang Bai, pelabuhan penyebrangan ke Lombok. Wah hujan lagi, agak deres pula, nunggu bis kota jurusan terminal angkot “Batu Bulan” lama juga. Itulah salah satu hal menjengkelkan di Bali, susah angkutan umum n susah nyari makanan murmer, warganya kemana-mana pake motor. Terminal angkotnya pun sepi, udah gitu mahal pula, yang kalo di Jawa angkot 2000 perak udah bisa nyampe kemana-mana, ini 10 rebu dan ngetemnya lamaaaaa. Sesampai di Ubung dengan naik angkot kita nerus lagi pake elf dengan tujuan ke Padang Bai. Lumayan jauh juga. Jalannya berkelok-kelok, sepi, dan bagus. Pemandangan Bali Timur indah juga, sewaktu melewati Musium-nya Nyoman Sudarta pengen mampir, tapi takut kesorean, begitu pula Goa Lawa dan Pure-nya terpaksa deh cuman bisa ditatap dari jendela mobil.

Dan sekitar jam 1 siang tibalah kami di pelabuhan penyebrangan ke Lombok “Padang Bai”. Perut dah laper banget, jadilah kita mampir di warung makan. Wah tumben, warung makan Jawa banget, ngga ada bau-bau bali-nya. Kapal ferry nya termasuk kecil, seukuran ferry terkecil untuk menyebrang dari Merak ke Bakau Heni-Lampung. Pelabuhannya pun kecil dan sepi, tapi pedagangnya banyak.

Menyebrang ke Lombok memakan waktu kira-kira 4 jam. Selat di Padang Bai ini kaya akan biota laut dan menjadi salah satu tujuan para diver. Dan jika anda beruntung, saat menyebrang anda bisa berpapasan dengan serombongan dolphin alias lumba-lumba yang sedang migrasi entah dari mana ke mana. Hunting sunset di kapal menjadi salah satu pengisi waktu selama menyebrang, tapi sayang langitnya sedang berawan, rupanya di Denpasar saat itu hujan. Tapi puncak Gunung Agung masih bisa terlihat, yah lumayanlah untuk cuci mata. Hmmm…sayangnya si Dolphin saat itu rupanya sedang mengambil jalur lain, jadi kami tidak berpapasan. Asyik juga memandang laut sore yang tenang, ombaknya hampir tidak ada, rombongan ikan-ikan teri yang mungkin sedang diserang pemangsa terlihat seperti terbang, ikan lainnya yang hobinya mantul-mantul diatas permukaan air hingga beberapa meter jauhnya tampak di sana-sini, seperti kalau kita melemparkan batu ke permukaan air, kalau melemparnya tepat maka batu tersebut akan mantul-mantul beberapa kali hingga akhirnya tenggelam. Kerlap-kerlip lampu minyak para nelayan cukup menyemarakan sore menjelang malam di Selat Lombok.

Sekitar jam 7 malam (tgl 11 April) kita mendarat di Pelabuhan Lambar – Lombok, wah-wah-waaahhh calo-calonya ngga kalah ganas dengan yang di Surabaya lho. Di Lombok sini soal angkutan umum sepertinya sama dengan di Bali, alias susah dan mahal. Kalau di Jawa mungkin ongkosnya cukup 5 ribu perak tapi disini bengkak hingga 25ribu!!! Entah kalo siang hari. Berhubung temen gw masih diakui sebagai teman oleh temannya yang sampai saat ini masih berdomisili di Lombok (aslinya Madura), jadilah kita berdua merepotkan sang teman dan amanlah budget penginepan he…he…

Nah, tinggallah masalah angkutan. Kebetulan pemilik warung makan langganannya temennya temen gw (mungkin yang suka diutangin juga kalo lagi bokek) biasa menyewakan beberapa sepeda motor miliknya seharga Rp.30ribu per hari, wah boljug-boljug deh, kita sewa buat 3 hari.

Kegiatan hari pertama di Lombok diisi dengan acara reuni temen gw dengan teman-temannya, sementara gw???…cengo deeh. Selanjutnya kita keliling kota Mataram guna sowan ke beberapa temennya temen gw dan sekalian liat-liat suasana kota Mataram. Pengaruh asitektur Islam sangat kental disini, terbukti seluruh gedung pemerintahan juga didesain menggunakan arsitektur ala Islam. Apalagi ini mendekati hari besar Maulid Nabi Muhammad SAW, katanya orang muslim Lombok memperingati hari Maulid Nabi dengan lebih meriah ketimbang Idul Fitri or Idul Adha. Biasanya di rumah-rumah full dg makanan dan kue-kue. He..he…siapa tau ada yang ngundang makan!!

Jalanannya lebar, bagus, mulus, dan lengang, tapi muter-muter karena banyak yang satu arah kaya di Bandung. Angkotnya cuma sedikit. Siangnya kita ke Taman Rekreasi Narmada dan Istana Air Mayura yang ada Pure Meru di dalamnya (tiket 3 ribu), salah satu peninggalan kerajaan Bali Hindu sewaktu menjajah Lombok. Konon kabarnya kalo minum atau mencuci muka dari mata air yang ada di Pure itu maka akan banyak rejeki, buru-buru dong gw minum tuh air n cuci muka, hmm….. segar banget, yah mudah-mudahan azaaa…..nah bener kan malamnya ditraktir makan kangkung pelecing dan ikan bakar oleh sang tuan rumah (bener-bener direpotkan deh tuan ruamhnya…he…he…yaaa begitulah tugas tamu bukan???). Kangkung pelecingnya enak banget, makanan semacam urab juga (aneh sih cara penyajiannya) tapi enak (apa tau namanya lupa), ikan bakarnya aneh, digoreng dulu baru dibakar !!!

Nah tapi ada cerita hampir sialnya pula. Siangnya setelah ber-reuni ria, kita berniat mau pergi ke salah satu pantai di sekitar Senggigi, kita berdua pakai motor sewaan sedangkan temennya temen gw pake motor dianya sendiri, tapi ditengah jalan setelah salah satu tikungan tajam rupanya ada razia oleh polisi. Temennya temen gw yang cerdas (dan mungkin sering kena tilang gara-gara SIM dan KTP-nya sudah expired he…he…) tiba-tiba memperlambat laju motornya, tetapi temen gw ini kurang tanggap (padahal dia ngga punya SIM) maka dia malah dengan riang gembira tancap gas (karena rupanya motor sewaan kita ini tidak bisa dibawa lari alias udah butut jadi selalu tertinggal dibelakang) sehingga sewaktu melewati tikungan dan melihat ada razia sudah terlambat untuk balik lagi, akhirnya dengan berpura-pura tenang kita pun lewat dan….azaibnya ngga dirazia!!! Ha !!! Setelah beberapa lama kita bermotor sambil menengok-nengok belakang, lha kok temennya temen gw ngga muncul-muncul ya??? Penasaran kita pun berhenti dulu da
n mnghubungi temen gw. Ah rupanya temennya temen gw itu lebih memilih untuk putar haluan daripada kena tilang. Yah udah kadung sampai sini, akhirnya kita berdua sepakat untuk lanjut, tapi…. Di tengah jalan turun hujan deras banget memaksa kita berteduh dipinggir jalan bersama-sama dengan pengendara motor lainnya yang juga sedang sial.

Wow pantai Senggigi yang terkenal itu emang indah banget, tapi laper nih, enaknya nerawang ke pantai Senggigi dari atas jalanan perbukitan dan makan jagung bakar. Pasar seninya sepi pembeli (malah hampir tidak ada). Motor kita parkir begitu saja di pinggir Pasar Seni, katanya di jamin aman. Turun ke pantai, hmm….sepi juga, wisatawan asing cuma ada 1 atau 2 orang sedang baca-baca buku di kursi santainya Hotel Senggigi. Pasir pantainya besar-besar, dan pantainya tidak landai. Ombaknya cukup besar, hingga ada beberapa pemuda lokal dan anak2 ABG yang sedang surfing. Waa…hujan lagi deh, terpaksa kita berteduh di salah satu patio pinggir pantai milik Hotel Senggigi, setelah sebelumnya meminta ijin pada sekuriti hotel yang sedang berjaga di situ. Lama juga hujannya. Si Bapak Sekuriti Hotel Senggigi ternyata sekarang ada temennya yang membawa radio kecil, mereka mengobrol ria sambil minum kopi, sementara kita mengobrol ria sambil berdiri kedinginan di seleser patio hotel. Tapi kami semua sama-sama menikmati musik dangdut dari radio-nya temennya sang Sekuriti Hotel, he….he….inilah fasilitas hotel internasional ber bintang lima yang bisa dinikmati oleh backpacker.

Hari ke dua kita bermotor ke Gili Trawangan yang suka disebut-sebut sebagai Party Island karena biasa dipakai tempat party para turis mancanegara. Jalan menuju Gili Trawangan mengambil rute melewati jalan berkelok-kelok di daerah perbukitan hutan lindung yang banyak monyet liarnya. Ngeri juga takut disamber monyet nakal. Jauh juga sih, setelah melalui kota kecil Pemenang, akhirnya sampai di daerah Bangsal, tempat penyebrangan ke kepulauan Gili. Ada 3 pulau di Kepulauan Gili ini, yaitu Gili Air, Gili Meno, dan Gili Trawangan. Motor kembali di titip dengan tarip cuma Rp 2000 per hari.

Sambil menunggu perahu yang sedang menunggu penumpang (jadi tunggu-tungguan nih), kita berkenalan dengan seorang Bapak (sorry pak saya lupa nama Bapak) yang juga mau menyebrang ke Gili Trawangan, ternyata si Bapak Haji ini adalah mantan kepala desa Trawangan, punya beberapa bungalow yang disewakan, tapi sekarang-sekarang ini sepi wisatawan, bungalow2nya nganggur begitu juga banyak cottage/losmen/hotel lainnya. Dulu sebelum zaman bom, begitu katanya, kalo lagi musim turis, tuh turis pada tidur di tepi pantai karena sudah ngga dapet tempat menginap lagi saking rameinya… Sambil ngobrol dengan Pak Haji, dan sesekali direcoki anak-anak penjual cendramata plus sambil makan gorengan yang dibeli di Pemenang dan tentu saja pemandangan laut beserta anginnya, waktu menunggupun jadi ngga terasa. Akhirnya kuota penumpang terpenuhi, perahu pun siap berlayar. Perahu penyebrangannya berupa perahu motor bertudung terpal berkapasitas ±20 orang, bangku tempat duduk penumpangnya berupa palang papan. Kamipun berayun-ayun diterjang ombak yang agak besar, kadang-kadang air bercipratan masuk membasahi penumpangnya.

Begitu merapat di Pantai Pulau Gili Trawangan, pemandangan pertama berupa jejeran cottage, hotel, dan bungalow serta toko-toko dan tempat penyewaan alat snorkell (Rp. 15.000,- per hari lengkap dengan fin), dan tempat penyewaan sepeda untuk berkeliling pulau, juga sederetan delman alias cidomo yang juga bisa disewa untuk keliling pulau. Turis asing lumayan banyak, yang bersnorkell, yang lagi berenang-renang, yang lagi bersantai sambil baca buku, dan yang mau bersepeda atau ber-cidomo keliling pulau juga ada. Yang mau diving juga ada. Turis lokalnya juga ada beberapa orang, berkelompok maupun solo, berenang-renang doang maupun yg diving. Di sini mini marketnya lumayan lengkap, koleksi makanan dan liquor luar negeri juga banyak. Setelah menemukan spot yang lumayan asik dibawah pohon pendek yang rimbun dan dihampari permadani pasir putih dan batuan pantai yang bersih, kami pun parkir backpack kami di dahan-dahan pohon karena takut terjilat ombak kecil, dan mulai bersiap-siap untuk berenang-renang ria. Ceritanya pengen nyoba snorkelling-an, jadilah kita menyewa peralatan snorkell lengkap dengan fin-nya. Waa…. pertamanya susah juga membiasakan diri bernafas lewat mulut dan fin-nya keras dan berat, bikin sakit pergelangan kaki. Badan kok kaya ada yg gigit-gigit ya (serasa digigit semut), selidik punya selidik, ternyata gara-gara semacam udang kecil nakal yang menyelusup ke baju dan menggigit-gigit kulit.

Lagi enaknya berenang-renang, turunlah hujan, semua orang yg lagi di laut pun menepi ke pantai takut disamber petir. Hujannya cukup lama dan cukup deras juga. Merasa sudah terlalu kedinginan, kitapun numpang mandi di rumahnya si Ibu yg menyewakan alat snorkell sama kita. Habis mandi makan pop mie dan teh’ manis anget, sambil nunggu hujan reda.

Wah udah mau jam 4 lagi nih, sudah saatnya ke dermaga untuk bersiap-siap menyebrang kembali ke Pulau Lombok (jam 4 adalah jam penyebrangan terakhir, karena katanya semakin sore ombaknya akan semakin besar).

Tiba kembali di Pulau Lombok, kita dirubungin lagi oleh anak-anak penjual cendramata yang dengan gigih membujuk kita untuk membeli jualannya, setelah tawar menawar jadilah gw membeli 10 buah kalung berbandul berbagai ukiran kayu bermotif khas Lombok, lumayan buat oleh-oleh. Saatnya untuk kembali ke Mataram, kali ini kita mengambil rute menyusuri pantai yang tembusnya ke Senggigi.

Jalanannya bagus, kendaraan yang lewat jarang dan bukan angkutan umum, melainkan mobil travel yang disewa para wisatawan asing. Sebelah kanan kami adalah pemandangan ke laut lepas, sedangkan kiri kami adalah berupa perbukitan dan sesekali perkampungan nelayan miskin. Saking jarangnya kendaraan yang lewat, jalan raya ini dipakai anak-anak nelayan untuk bermain bola, badminton maupun lompat tali. Di beberapa tanjakan terjal, motor sewaan kami hampir tidak sanggup membawa kami mendaki. Tanjakan terjal dan turunan curam, serta sesekali longsoran tanah dari perbukitan sebelah kiri kami, membuat kami harus berhati-hati, ditambah dengan jalanan yang licin akibat hujan.

Tanah-tanah luas sepanjang pantai masing-masing sudah dipagari jadi tidak bisa dilewati kalau sekedar ingin ke pantai dan dipasangi plang yang berbunyi “Tanah ini hak milik dari PT…. yang beralamat di……. Dengan akta notaris nomor ……” dan lucunya rata-rata alamat pemilik tanah-tanah itu adalah di Jakarta. Pernah gw penasaran ingin turun ke pantai, melewati salah satu lahan kosong tak berpagar yang dipakai penduduk setempat untuk menggembala sapi dan kambing, akibatnya banyak ranjau darat berupa kotoran sapi dan kambing dimana-mana, iyyy…. mending ngga jadi deh ke pantainya. Sekali waktu pernah juga berniat turun ke pantai melewati lahan yang sedang dibangun karena penasaran melihat 2 orang nelayan yang lagi mancing di tengah-tengah teluk, dalamnya air cuma sepinggang, dan bening luar biasa, serta banyak terumbu karangnya. Tapi lagi-lagi itupun tidak bisa dilalui karena di bawahnya dipagar hingga ke pantai (entah dari mana nelayan tadi turun hingga bisa sampai di situ). Akhirnya kita hanya bisa memandangi lautan dari jalanan di atas bukit sambil menghabiskan sisa bekal.

Ditengah laut tampak beberapa buah perahu layar kecil dengan layarnya yang berwarna warni, mungkin di sewa oleh para wisatawan asing. Hujan sudah berhenti dan matahari sudah muncul kembali, tapi sunsetnya tidak begitu indah karena masih tersisa awan-awan yang menghalangi. Tiba di Senggigi kita mampir lagi, cuma kali ini hanya buat ke toilet umum, ngga tahan nahan pipis dari tadi!!!

Di Mataram, temenku mengambil rute lain, kali ini melewati bandara. Yang unik dan menarik di sini adalah, area di depan bandara dijadikan sebagai taman. Di situ banyak pedagang-pedagang yang menjual beraneka ragam jajanan. Makannya lesehan di atas tikar di taman atau ditrotoar jalanan. Kita pun mampir sejenak dan mengisi perut, jajan sana-sini. Sore yang cerah ceria, banyak muda-mudi, anak-anak beserta emak bapaknya yang jalan-jalan disini atau sekedar menikmati jajanan, ramai dan asyik banget deh. Tapi yang paaaaling uniknya adalah ada kereta-keretaan wisata seperti yang sering kita temui di Taman Mini ataupun Ancol, yang dengan leluasa meluncur di jalan protokol dalam kota Mataram, dengan segala atribut warna warni, dan bunyi-bunyiannya. Isinya anak-anak didampingi ibu bapaknya. Gw pikir “apa lagi ada event khusus ya hari ini ???” Tapi ternyata ngga ada, katanya memang setiap sore begitu!! Ha!? Rupanya di Lombok sini benar-benar tidak mengenal kata lalulintas macet, jadi kereta-keretaan wisata pun bisa hilir mudik sesuka hati di jalan raya!!! Buat kita yang terbiasa dengan serba sumpeknya lalu lintas di pulau Jawa, jalanan Mataram yang lebar-lebar, bagus, mulus dan lengang akan membuat terheran-heran dan bertanya-tanya “where is everybody???” Jangan-jangan orang-orang Lombok dah habis pada ke Jakarta or Malaysia n Arab jadi TKI !!!

Setibanya di tempat sang teman, hari sudah hampir isya. Setelah mandi dan mencuci baju, kita kembali keluyuran di kota Mataram, kali ini survey agen bis tujuan Jakarta (rencananya gw mo pulang duluan pake bis, sedangkan temen gw mo tinggal dulu di Lombok barang beberapa minggu lagi, dan pulangnya dia mo nyutik-nyutikin temennya yang lain buat beliin tiket pesawat!!! Dasar si tukang pailit!!?) sekalian cari oleh-oleh pesenan si Ndoy cerewet, berupa perhiasan mutiara khas Lombok. Wah daripada di prepetin Ndoy kalo ngga dibeliin, terpaksa deh gw beli, sekalian buat si Bos (buat dipake istrinya maksud gw) dan buat temen-temen lainnya. Malemnya temen-temen ngajakin ke discotique Senggigi, ih ogah deeehhhh, mendingan gw tidur, lagian cape banget kan seharian motor-motoran.

Pagi-pagi tanpa mandi dulu, gw diajak sarapan di bubur ayam Bandung, katanya terenak di Mataram dan selalu ramai pembeli. Wah memang enak banget, cuman gw salah perhitungan waktu nambahin sambel, kebanyakan bo, padahal sambelnya pedes banget. Setelah itu kita nyari dodol nangka khas Lombok, pertamanya ke pasar Sweta, pasar tradisional terbesar di Mataram, tapi stock-nya lagi kosong. Ada yang bilang, coba cari di tempat2 home industry made katanya, biasanya produknya lebih segar dan lebih enak ketimbang yang dijual di supermarket. Setelah muter-muter akhirnya ketemu. Si Ibunya baik banget, ngajak ngobrol ngalor ngidul, ternyata beliau adalah salah satu pemilik usaha home industry andalan di Lombok sini, sering diminta memberikan pelatihan-pelatihan oleh Dinas Perindustrian dan kalau ada event-event Perindustrian dan Per-pariwisataan, rumahnya yang sekaligus tempat usahanya ini sering dijadikan tujuan percontohan dan tempat membeli oleh-oleh. Selain dodol nangka, ada juga dodol sirsak, mangga, manggis, dll. Tapi sulit mencari bahan baku lokal yang murah, langka dan musiman, jadi produksinya tidak bisa kontinyu. Anak-anaknya semuanya lulusan perguruan tinggi. Waaa…jadi lama deh chattingnya, udahan ah bu kita pulang dulu ya…terima kasih suguhan dodol dan teh manisnya….lagian kita belum mandi.

Jam 3 sore (tgl 14 April), gw siap untuk pulang ke tengah hiruk pikuknya Jawa lagi. Diputuskan untuk membeli tiket bis langsung di terminal bis Mandalika. Saat itu ada beberapa bis tujuan Jakarta, tiketnya berkisar antara Rp.340.000 – Rp.370.000, bis yang gw naiki ongkosnya Rp.350.000,- dengan jujuan akhir Rawamangun berangkat jam 17:00 WIT.

Oke deh Lombok n you guys, bye-bye for now… kapan-kapan gw ke sono lagi, mudah-mudahan saat itu gw dah bisa diving beneran dan punya underwater camera bagus untuk mengabadikan biota laut yang mengagumkan…!!!!

==============================

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s